Ahad, 19 Mac 2017



JANGAN MELAMPAUI BATAS KE SADARAN MENGENAL


فَإِذَا سَوَّيْتُهُۥ وَنَفَخْتُ فِيهِ مِن رُّوحِى فَقَعُوا۟ لَهُۥ سَٰجِدِينَ ﴿٧٢﴾

Kemudian apabila Aku sempurnakan kejadiannya, serta Aku tiupkan padanya ruh dari (ciptaan)-Ku, maka hendaklah kamu sujud kepadanya.
( QS.Saad 72 )

Ruh Allah  yang di maksud bukanlah Allah dan juga bukan nyawa yang menghidupkan Allah

Allah hidup dengan Zat-Nya, bukan dengan nyawa atau ruh dan bukan juga dengan sifat hidup.

Sifat hidup bergantung kepada Allah  tetapi Allah tidak bergantung kepada sifat hidup.

Ruh Allah sama halnya seperti Tangan Allah, Kalam Allah Pendengaran Allah dan lain-lain yang dinisbahkan kepada makhluk-Nya.

Semuanya bukanlah Allah tetapi adalah keadaan atau sifat atau misal atau ibarat yang memperkenalkan Diri-Nya sekadar layak Dia dikenali oleh makhluk-Nya.

Hakikat Diri-Nya yang Haqiqi tidak mampu disifatkan, diibaratkan atau dimisalkan kerana Dia adalah:

فَاطِرُ ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَٱلْأَرْضِ ۚ جَعَلَ لَكُم مِّنْ أَنفُسِكُمْ أَزْوَٰجًا وَمِنَ ٱلْأَنْعَٰمِ أَزْوَٰجًا ۖ يَذْرَؤُكُمْ فِيهِ ۚ لَيْسَ كَمِثْلِهِۦ شَىْءٌ ۖ وَهُوَ ٱلسَّمِيعُ ٱلْبَصِيرُ ﴿١١﴾

"(Dia) Pencipta langit dan bumi. Dia menjadikan bagi kamu dari jenis kamu sendiri pasangan-pasangan dan dari jenis binatang ternak pasangan-pasangan (pula), dijadikan-Nya kamu berkembang biak dengan jalan itu.
Tiada sesuatupun yang sebanding dengan (Zat-Nya, sifat-sifat-Nya dan pentadbiran)-Nya, dan Dialah Yang Maha Mendengar dan Maha melihat.  ( QS as-Syura: 11 )

Ahad, 12 Mac 2017

SYARIAT HAKIKI



SYARIAT HAKIKI


Perkara pokok yang perlu kita ketahui ialah iktikad ketuhanan. Jika rosak iktikad kita tentang ketuhanan, maka rosaklah segala amalan dan ibadat kita ditolak oleh Allah.

Justeru itu perlulah kita ketahui sedalam-dalam dan  secara terperinci tentang iktikad ketuhanan ini, dimana pada hari ini tidak diperbincangkan lagi dan tidak dititik beratkan lagi oleh sebahagian besar umat Islam terutama para cerdik pandai Islam pada zaman ini.

Kita rasa amat sedih sekali, kerana dewasa ini aspek-aspek ketuhanan ini telah diperingankan dan dianggap menyeleweng oleh sebahagian besar umat Islam terutama cerdik pandai Islam dimasa ini.  Jadi bagaimanakah pegangan kita tentang iktikad ketuhanan?

Setiap umat Islam dituntut supaya beriman kepada peraturan yang Tuhan telah tetapkan, mempelajarinya, mengamalkannya dan menyebarkannya sekadar kemampuan masing-masing. Hubungan kaum Muslimin dengan syariat Islam adalah percaya, mempelajari dan melaksanakan. Oleh kerana darjat zahir dan rohani manusia tidak serupa maka terdapatlah perbezaan tahap kepercayaan, pengetahuan dan kekuatan melaksanakannya.

Perbezaan tersebut menyebabkan umat Islam mudah bersepakat dalam perkara pokok, bertolak ansur pada perkara cabang dan tidak bersefahaman pada perkara ranting. Kegoncangan pada ranting tidak seharusnya menggoncangkan pokok perpaduan umat Islam. Perbezaan pada tumpuan pelaksanaan tidak seharusnya menyekat kerjasama sesama Muslim. Masalah khilafiah tidak seharusnya menjarakkan kumpulan yang berlainan mazhab.

Rasullallah saw bersabda; "Untuk mengetahui tentang ketuhanan wajiblah menuntut ilmu dan untuk menjalani sesuatu amalan atau ibadat wajiblah kita menuntut ilmu". Pepatah ulamak-ulamak dahulu ada berkata "Fardhu sebelum fardhu".  Menuntut ilmu itu fardhu ain pada setiap lelaki dan perempuan yang mukallaf, iaitu tiga ilmu yang wajib dituntut, iaitu

ILMU FEKAH
ILMU USULLUDIN @ TAUHID
ILMU TASAUF.

(Bersambung )

Jumaat, 3 Mac 2017

Bagaimanakah keadaan jiwa manusia setelah kematian jasad?



Bagaimanakah keadaan jiwa manusia setelah kematian jasad?

jiwa manusia tidak bergantung pada jasad.

Pandangan sebagian orang yang menentang keberadaan jiwa setelah kematian didasarkan atas dugaan bahwa jiwa
harus dibangkitkan setelah jasadnya menyatu dengan tanah.

Sesungguhnya kematian jasad sama sekali tidak mempengaruhi apalagi menghancurkan jiwa,

alquran menjelaskan “Jangan kamu
pikir orang yang terbunuh di jalan Allah itu mati. Tidak! Mereka hidup, bahagia dengan kehadiran Tuhan mereka dan dalam limpahan karunia.”

Tak ada sedikit pun rujukan syariat yang menyebutkan bahwa ruh orang yang telah mati, yang baik maupun jahat,
akan musnah.

Wallahualam

Isnin, 20 Februari 2017

PROGRAM PENTERNAKAN IKAN KELI/LELE KELUARGA SYARIAT HAKIKI



Alhamdulilah berkat rahmat dan iradatnya Insyaallah Komuniti Syariat Hakiki akan maju setapak lagi. Komuniti yang pada asalnya diwujudkan bagi membincangkan hal ehwal agama yang menjurus ke wilayah hakikat kini melebarkan sayap kearah pemantapan ekonomi ummah kepada ahli-ahlinya.

Dari kumpulan percambahan pendapat terhadap ilmu tauhid, kini telah dalam rangka pembangunan bagi projek penternakan ikan keli. Projek ini diharap menjadi pemangkin dalam mengeratkan lagi ukhwan di kalangan rakan komuniti. Projek yang datang dari cetusan idea ' Guru Besar ' Syari'at Hakiki ini bermatlamat bagi meningkatkan pendapatan rakan-rakan komuniti selain menginfakkan sebahagian kecil keuntungan kepada pembaikan pusat-pusat pengajian Islam seperti Masjid, Maahad, Pondok  dan lain-lain. Ini bagi memperoleh keberkatan dan dari sisi lain dapat membantu pengembangan Islam secara keseluruhannya di rantau nusantara.

Alhamdulillah perancangan ini telah dipermudahkan lagi dengan modal dan sokongan berterusan dari rakan-rakan komuniti yang hadir dari pelbagai latar belakang terutama usahawan, ahli perniagaan dan individu yang mahir dalam penternakan ikan keli itu sendiri.

Projek ini akan diusahakan di wilayah Cirebon di Indonesia dengan bantuan sahabat yang bermastautin di sana. Cirebon dipilih sebagai tempat perusahaan adalah kerana beberapa sebab  yang mana antara lain adalah ia sangat sesuai dari segi kos pengoperasian yang murah , tenaga mahir dari kalangan ahli dan pasaran yang agak luas.

Modal bagi rakan komuniti yang menyertainya adalah sangat kecil dan insyaalah tidak akan membebankan. Adalah dijangkakan keuntungan akan dapat diperoleh seawal 3 bulan dari tempoh pelepasan benih ikan di dalam kolam. Pada masa ini wakil dari Malaysia sedang melakukan penilaian terhadap lokasi-lokasi yang bersesuaian dengan bantuan koresponden di sana. Fasa yang seterusnya adalah menentukan modal yang perlu dikeluarkan hasil dari perancanagan pemulaan projek dan bagaimana pemantauan dan perkembangan semasa projek dapat dimaklumkan kepada kepada rakan- rakan komuniti Syari'at Hakiki.

Diharapkan agar usaha murni ini akan dipermudahkan Allah S.W.T dan dapat diperkembangkan lagi di masa hadapan.

Berjumpa lagi kalian dalam artikel seterusnya bagi memberi gambaran dan perkembangan semasa Projek Perusahaan/Penternakan ikan keli ini. Insyaallah.. Salam Alaik...

Sidang Pengarang
Wira Putih



Khamis, 9 Februari 2017

MENGEMBALIKAN FUNGSI QALB



Mengembalikan Fungsi Qalb

Pada titik ini kita memahami, tiada cara lain agar qalb yang telah menghitam ini dapat berfungsi kembali, yakni dengan membersihkannya. Qalb yang bersih dan suci, kembali menjadi wadah cahaya Al-Iman, kembali memiliki daya perenungan dan kemampuan dalam memahami ayat-ayat-Nya. Hati yang tidak buta dan tidak tuli, yang sanggup menerima petunjuk-Nya.

"Sesungguhnya beruntunglah orang yang mensucikan jiwa itu" (Q.S. Asy-Syams [91]: 9)—demikianlah, memiliki qalb yang bersih dan suci, kata Al-Qur’an, adalah sebuah keberuntungan besar.

Lalu bagaimana caranya? Bagaimana kita hendak membersihkan qalb, sesuatu yang kita tak memiliki pengetahuan tentangnya? Rasulullah SAW bersabda, "Apabila ia meninggalkan sebuah dosa dan meminta ampun serta bertaubat, maka qalb-nya dibersihkan" (H.R. At-Tirmidzi).

Hanya Allah semata yang sanggup memperbaiki qalb yang yang telah rusak ini dan membersihkannya, yakni melalui ampunan dan penerimaan atas taubat hamba-Nya. Maka tiada cara lain untuk menghidupkan kembali qalb kita itu, selain memohon ampunan-Nya atas setiap dosa, "Bertaubat kepada Allah dengan taubatan nasuhaa (taubat yang semurni-murninya), mudah-mudahan Rabbmu akan menutupi kesalahan-kesalahanmu (Q.S. At-Tahrim [66]: 8).

Hati yang bersih dan suci, sebuah persembahan demi meraih keridhaan-Nya.

إِذْ جَاءَ رَ‌بَّهُ بِقَلْبٍ سَلِيمٍ

… ketika ia datang kepada Tuhannya dengan hati yang suci. – Q.S. Ash-Shaaffaat [37]: 84

Ahad, 5 Februari 2017

SYARIAT DAHULU, BARULAH HAKIKAT



Salam Alaika sahabat Syari'at Hakiki sekalian.

Yang dimaksudkan dengan jalan kenabian itu adalah syariat yang dibawa oleh nabi. Itulah thoriqat yang mana dengannya diajarkan bagaimana beribadah secara hakikatnya...

Masalahnya kita ummat akhir zaman ini malas..
Tidak mahu iqra'...tidak mahu belajar, tidak mahu mengkaji..
Kita amat beruntung kerana sedari kecil kita telah pun diajarkan beribadah secara syariatnya..
Benarlah sudah jalan yang kita lalui ini.. Jangan gusar dengan momokan luar tentang syariat sia-sia jika tanpa tahu hakikatnya. Jangan sampai tidak bersyariat lansung.!! Dari itu kita perlu belajar...mencari.. Yang penting, teguh dan mantapkan syariat. Insyaallah tidak akan sesat.

Mengapa masih ada suara-suara yang mengatakan kita perlu tau hakikatnya dahulu... cuba fikir logik, mana datangnya hakikat jika tidak dari syariatnya.. Hakikat itu adalah hakiki dari syariatnya. Atau dalam bahasa mudah Syariat yang Hakiki.. Itulah dia hakikat. Bukan hakikat mabuk yang macam-macam.. aku tuhan, dia tuhan, kita tuhan, kamu semua tuhan.. jadi siapa hamba bila semua tuhan ?? Jangan keliru dengan ungkapan 'hanya Aku yang wujud'.!!!Dan jangan rebah dalam permainan kata-kata.

Melalui syariat yang telah diajarkan, dan setelah kita bisa berfikir sebaiknya (dewasa/baligh) seharusnya kita mempelajari pula pemahaman dari sisi hakikatnya..
Kulit dulu kita kenal, baru isi. Barulah benar..inilah jalan kenabian.

Syariat dulu kita kenal. Kemudian hakikatnya..
Begitulah jalannya atau tareqatnya..
Nabi mengajarkan syariat  dahulu, apabila para sahabat dapat faham dan menerima dengan baik dan sempurna, baharulah secara perlahan sisi syariat (hakikat) itu diajarkan.

Sabtu, 4 Februari 2017

ILMU TENTANG JIWA


Apakah telah kita tahu tentang jiwa? Apa sebenarnya jiwa? Untuk lebih faham, kami bawakan istilah biasa seharian yang berkaitan jiwa

Korban jiwa..
sakit jiwa...
jiwa dan raga...
sejiwa..dan sebagainya..


Dari sebatas perkataan diatas, rumusan ringkas dapat dikatakan jiwa itu merujuk kepada diri ataupun sesuatu yang dalam, jauh pada diri manusia.. Apakah pula jiwa itu ruh?? Tidak.. Jiwa adalah jiwa, ruh pula tetaplah ruh, namun esa adanya. Ia bersatu tapi tidak menyatu. Umpama matahari dengan cahayanya, ular dengan bisanya dan ikan dengan airnya. Jika pada manusia, Jasad itu berhubung dengan jiwa, jiwa pula hidup dengan ruh, ruh pula hidup dari Allah... Jadi jangan samakan jiwa dengan ruh..

Jiwa bukanlah diri, tetapi adalah diri sebenar diri.. Ia adalah ciptaan tuhan..dan pastinya bukan tuhan.. Jiwa tidak sekali-kali mungkin menyatu dengan Tuhan kerana ia bertaraf hamba.Berikut adalah beberapa sandaran Ayat Al-Quran tentang jiwa..

"Dan (ingatlah), ketika Tuhanmu mengeluarkan keturunan anak-anak Adam dari sulbi mereka dan Allah mengambil kesaksian terhadap jiwa mereka (seraya berfirman): "Bukankah Aku ini Tuhanmu?" Mereka menjawab: "Betul (Engkau Tuhan kami), kami menjadi saksi". (Kami lakukan yang demikian itu) agar di hari kiamat kamu tidak mengatakan: "Sesungguhnya kami (bani Adam) adalah orang-orang yang lengah terhadap ini (keesaan Tuhan)",  (Al-aaraf -172)

"Di tempat itu (padang Mahsyar), tiap-tiap jiwa merasakan pembalasan dari apa yang telah dikerjakannya dahulu dan mereka dikembalikan kepada Allah Pelindung mereka yang sebenarnya dan lenyaplah dari mereka apa yang mereka ada-adakan. "(Yunus- 30)

"Dan kalau Kami menghendaki niscaya Kami akan berikan kepada tiap-tiap jiwa petunjuk, akan tetapi telah tetaplah perkataan dari pada-Ku: "Sesungguhnya akan Aku penuhi neraka jahannam itu dengan jin dan manusia bersama-sama".  (As-sajdah-30).

Jadi jangan bermakrifat mabuk dengan mengatakan jiwa itu hidup dengan tuhan. Jika jiwa itu adalah tuhan, salah orang akan mengatakan dirinya itu tuhan. Ingatlah, tuhan itu tetaplah tuhan, hamba tetaplah juga hamba yang berdiri di atas hakikat penciptaannya. Peganglah kata- kata ini. Insyaallah, kalian tidak akan tersesat walau setinggi  manapun ilmu yang diperoleh dalam mencari tuhan..

Live Traffic

Copyright @ 2017 SYARI'AT HAKIKI .